Di PKS, jalan santai aja dapat umrah


Berikut ini wawancara eksklusif by phone dengan pak Jamani -ketua DPRa Bagendung-, penerima hadiah utama jalan sehat milad PKS ke-13
(yach… kurang lebih redaksinya seperti ini)

Assalamu’alaikum…. Hallo…!
Wa’alaikum salam…

Dengan pak Jamani? Eko ini pak. Orang media DPD, anak buahnya pak Ghofar (sok kenal, maka sok dekat)
Oh ya… (kayaknya juga sok kenal)

Mau nulis ini pak. Butuh bahan. Sedang sibuk pak?
Oh ya… (masih belum on kayaknya)

Tadi dapet hadiah umroh ya pak? (udah tau nanya)
Wah enak ni pak?
Nah ini justru lagi mikir-mikir. (aneh. Hadiah garek nompo kok isih mikir-mikir)

Lhoh?
Iya. Mau berangkat umroh khan banyak yang dipikirin lagi. Belum yang lain-lain. (maksudnya mungkin belum nyiap-nyiapin bekal, ngurus ini itu, ninggalin sangu orang di rumah etc)

Oh gitu. Lha terus ga jadi diambil?
Nah itu, ini lagi musyawarah sama keluarga. Gimana enaknya. (pusing kayaknya. Dapat hadiah malah pusing)

Pak, kalau pak Jamani ini gabung PKS sudah lama ya pak?
Ya sudah lama. (singkat amat jawabannya sih)

Sejak kapan itu pak?
Dulu tahun 2004 an.

Oh berarti sejak jamannya pak Suminto ya? Berarti sudah dua kali periode dong?
Iya. (ih.. jawabannya singkat mulu)

Dulu siapa yang ngajak ikut-ikutan PKS pak?
Dulu diajak pak Irfan, jaman-jamannya pemilu legislative. Tahun 2004.

Oh…?!
Pak ini PKS kan lagi milad yang ke-13, mungkin ada masukan dari bapak ni yang sudah dari tahun 2004 gabung di PKS?
Yah PKS semoga… perkuat, kompak, hati-hati yang di dewannya... –diem. Ga kedenger suara lagi- (singkat lagi jawabannya. Susah juga ni bapak. harusnya jawabannya eksploratif. Khan sudah pakai kalimat tanya terbuka! #$#%%^7)

Maksudnya, pak? (ceritanya mancing biar lebih eksploratif lagi)
Yah yang di dewan itu hati-hati. Nanti kena fitnah kayak yang di pusat.

Yang Arifinto itu ya pak. Wah beritanya nyampe di DPRa juga ya?
Ya iyalah khan ada di TV. (gubrak. Bego juga saya ini)

Terus gimana tuh pak bikin masih tetep semangat di PKS ga?
Yah beritanya kan juga belum pasti. Masih diperiksa belum tentu salah. Masalah percaya atau enggak yah urusan orang masing-masing aja. (nyambung ga sih)

Berarti masih tetep semangat kan ya pak?
Kalau buat di DPD Cilegon sendiri pak Jamani punya masukan apa kira-kira?
Yah tetep kompak, hati-hati sama fitnah. (he… Idem ama yang tadi)
Terus dewannya juga sering-sering ke DPRa. Tetep kompak. (mungkin maksud pak Jamani tetep jalin komunikasi, tetep istiqomah, jangan seperti partai lain. Jangan gabung ke NasDem. Udah yang gabung ke NasDem dipecat aja. Ribet amat! Lhoh…)

Waduh dewan PKS ga pernah ke DPRa pak?
Enggak sih. Kemarin-kemarin pernah. Cuma biar semangat, dikunjungi. Khan kalau di Bagendung rawan pak. Lawannya 90% Golkar.

Terus?
Terus aspirasi nya dari masyarakat ditampung terus disampaikan.

Kalau untuk pilgub gimana pak?
Yah belum pada mulai ramai di Bagendung.

Hmmm… ya ya..( inget pulsa)
Oke deh kalau gitu sementara cukup pak. Terimakasih. Punten ganggu ni. Salam buat temen-temen di DPRa.

Assalamu’alaikum
Wa’alaikum salam *)



Jadi kesimpulan yang bisa diambil:
DPRa Bagendung tidak mempan fitnah, tetep kompak. Tetep tsiqoh dengan para qiyadah. Tetep semangat bekerja untuk Indonesia.
Website Resmi DPD PKS Kota Cilegon. Diberdayakan oleh Blogger.